Manuskrip dan Potret Sumenep Abad Ke-19

Redaksi Nolesa

Senin, 4 Juli 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy


Judul : Sumenep Abad Ke-19

Penerjemah : Nuril Hidayah

Penerbit : Cantrik Pustaka, Yogyakarta

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Cetakan : 2020

Tebal : 162 halaman

ISBN : 978-602-070-88-50O

Peresensi : Abdul Warits*)


Dalam melacak sejarah di masa lampau, kita bisa menggunakan manuskrip untuk menganalisis dan mengungkap fakta-fakta sejarah yang masih belum diungkap ke permukaan. Hal ini sebagaimana dipaparkan dalam buku yang berjudul Sumenep Abad ke-19 ini. Ada tiga manuskrip yang berhasil mengungkap sejarah Sumenep pada abad ke-19. Manuskrip-manuskrip tersebut di antaranya tentang Catatan Relasi antara Desa dan Keraton, Kontrak Penembahan Noto Kusuma, Pajak Tanah dan Layanan Wajib.


Buku ini menyebutkan beberapa karakter desa di Sumenep yang dikuasai oleh pihak penjajah


Sejak awal abad ke-18, pulau Madura diperintah secara “tidak langsung” yaitu melalui kontrak dan berbagai perjanjian yang diadakan dengan para penguasa setempat. Maka setelah didirikan VOC, pemerintah Belanda selalu membuat perjanjian dengan pemimpin pribumi. Akibat hal inilah, maka para mantri, pangeran, regen, dan kolonel merupakan orang-orang yang paling diuntungkan sehingga menjadi salah satu patronase terhadap derita rakyat jelata dalam membayar pungutan dalam bentuk barang, pekerjaan dan uang.

Baca Juga :  Melihat Proses Politik Indonesia Pasca Reformasi 1998

Para adipati dalam beberapa dokumen VOC dianggap sebagai regen memandang bahwa kontrak-kontrak tersebut sebagai ketentuan yang tidak dapat diganggu gugat tentang kekuasaan mereka dan dimaksudkan untuk tetap berlaku selama mereka berkuasa. Mereka tidak suka jika batas-batas yang telah digariskan dalam kontrak dibatasi lagi (hal. 29). Karenanya, kekuasaan tertinggi tetap berada di tangan Belanda meski para adipati dan penguasa daerah tetap diberikan kebebasan tetapi kenyataanya secara tidak langsung telah menindas rakyat jelata pribumi.

Buku ini menyebutkan beberapa karakter desa di Sumenep yang dikuasai oleh pihak penjajah. Selain itu, disebutkan juga, kondisi dan pekerjaan khas masyarakat yang ada di beberapa desa yang dijajah tersebut. Dari masing-masing desa yang disebutkan di dalam buku, ada beragam perbedaan perlakuan para penjajah terhadap penduduk pribumi. Ada yang berdagang, bertani, membantu pangeran, dan berbagai bentuk penjajahan lainnya.

Baca Juga :  Narasi Al-Qur'an dan Hermeneutika Sufi : Interpretasi Rumi terhadap Tokoh Pharaoh

Disebutkan juga beberapa analisis dan laporan potensi lahan pulau Madura yang layak untuk ditanami aneka macam pertanian berdasarkan analisis dari Belanda. Buku ini menyadarkan pembaca agar tidak menjadi babu di tanah sendiri sehingga pengelolaan terhadap berbagai hal: pertanian, adminitrasi negara dan lainnya harus benar benar ditata dengan baik dan tidak merugikan rakyat jelata di pedesaan.(*)


*) Abdul Warits, Lahir di Grujugan Gapura Sumenep Madura, 07 Maret 1997. Alumni PP. Annuqayah daerah Lubangsa, Guluk-Guluk, Sumenep. Saat ini menjadi Mahasiswa Pascasarjana di Institut Ilmu Keislaman Annuqayah, Guluk-guluk Sumenep Studi Pendidikan Kepesantrenan.
Karyanya terkumpul dalam : Pesan Damai Aisyah, Maria, Xi king (Antologi Penyair Asean IAIN Purwokerto 2018), Requiem Tiada Henti, Gelombang Puisi Maritim, Seratus Puisi Qur’ani, Majalah Sastra Horison Kaki Langit, Seharusnya Kita Tak Saling Rindu, Puisi Akrostik FAM Publishing, Radar Madura, KabarMadura, Harian Bhirawa, Analisa, Rumahliterasisumenep.org, Hidup dan Pilihan, Cahaya Santri, Multatuli Fest 2018, Sagara (Antologi Cerpen LPM Spirit UTM Bangkalan), Majalah Infitah, Inspirasi, Muara, Tafakkur, Buletin Jejak Jawa Barat, Buletin Sidogiri, Tifa Nusantara IV, Sundul Langit (Antologi Cerpen Pesma An-Najah Purwokerto) Yang berlari dalam kenangan (Persi: 2019) Kelulus (Persi : 2017). Pernah meraih juara I Lomba menulis Puisi Rakyat Sumbar 2017 dan Juara III Menulis Puisi Event Bumi FAM Publishing, Juara I Lomba menulis Esai Perdamaian CCSMora Nasional 2016, Juara III Lomba menulis Esai FORKOMMI UGM, menjadi Finalis dalam Lomba Esai Se-Madura di Universitas Trunojoyo Madura Bangkalan, Juara II Lomba Menulis Cerpen LPM Spirit UTM Bangkalan, Pemenang Harapan I Lomba Cipta Cerpen Remaja Balai Bahasa Jawa Timur 2019, Juara II Lomba Cipta Puisi Dinas Kepustakaan dan Kearsipan Kabupaten Sumenep 2019. No. Hp: 081909101553 (WA). Email : abd.warits07@gmail.com.

Berita Terkait

Keperibadian Tan Malaka dalam Kacamata Generatif Bourdieu
Pengembangan Diri dengan Upaya Merawat Emosi
Melihat Proses Politik Indonesia Pasca Reformasi 1998
Kisah Klasik Aristoteles tentang Seni Berbicara
Misteri Mitos Madura dalam Cerita Pendek
Khazanah Kebudayaan Masyarakat Jawa
Problem Agraria Madura Mutakhir
Prosa Eka: Cinta yang Ambivalen dan Krisis Lingkungan

Berita Terkait

Kamis, 9 November 2023 - 06:22 WIB

Keperibadian Tan Malaka dalam Kacamata Generatif Bourdieu

Sabtu, 14 Oktober 2023 - 09:25 WIB

Pengembangan Diri dengan Upaya Merawat Emosi

Rabu, 9 Agustus 2023 - 17:50 WIB

Melihat Proses Politik Indonesia Pasca Reformasi 1998

Senin, 8 Mei 2023 - 01:50 WIB

Kisah Klasik Aristoteles tentang Seni Berbicara

Jumat, 5 Mei 2023 - 16:51 WIB

Misteri Mitos Madura dalam Cerita Pendek

Kamis, 6 April 2023 - 06:05 WIB

Khazanah Kebudayaan Masyarakat Jawa

Minggu, 5 Maret 2023 - 09:22 WIB

Problem Agraria Madura Mutakhir

Senin, 20 Februari 2023 - 10:44 WIB

Prosa Eka: Cinta yang Ambivalen dan Krisis Lingkungan

Berita Terbaru

Suara Perempuan

Menjadi Mahasiswa Cerdas dan Tangguh

Sabtu, 20 Apr 2024 - 15:09 WIB