Selebrasi Merdeka Berkarya

Redaksi Nolesa

Rabu, 28 Februari 2024

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Oleh :  Abd. Kadir

(Dosen Pascasarjana Institut Kariman Widayudha (INKADHA) Sumenep)

Akhir Januari kemarin saya diundang oleh Komunitas Literasi Kata Bintang dalam acara Selebrasi Karya. Hadir dalam pertemuan itu, beberapa penulis yang telah malang melintang dalam dunia kepenulisan di Sumenep termasuk para penulis Kata Bintang Yunior. Sejatinya acara ini untuk memberikan apresiasi kepada para anggota Kata Bintang yang telah menghasilkan karya dalam bentuk buku selama tahun 2023.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Dalam acara itu pula ada sesi talkshow dengan tema ‘membudayakan siswa menulis’. Sesi inilah yang menarik bagi saya. Mengapa menarik, karena yang menjadi narasumber dalam taklshow ini adalah santri/siswa, alumni, dan ustad dari Pondok Pesantren Darul Ihsan. Dalam paparan yang disampaikan oleh Zahiratul Mukarromah (santri/siswa), menulis dan berkarya bagi mereka adalah kewajiban yang memang ditetapkan sebagai persyaratan untuk bisa lulus dari lembaga pendidikan di Ponpes Darul Ihsan.

Kalau selama ini, yang selalu digaungkan adalah bagaimana guru bisa menjadi literat sejati dengan selalu membudayakan membaca dan menulis sehingga pada akhirnya menghasilkan sebuah karya, baik dengan program 1000 guru menulis, 1001 guru menulis, atau dengan satu guru satu karya, (sagusaka) atau juga satu guru satu buku (sagusabu), namun dalam konteks ini, sebagaimana paparan narasumber talkshow ini, penekanan membaca, menulis, dan berkarya itu diwajibkan kepada siswa. Hal ini menjadi satu syarat kelulusan mereka dengan harus mencetak buku minimal 120 halaman. Bahkan, dalam satu tahun, bisa 50 buku yang dicetak di pondok pesantren ini. Sebuah pencapaian yang yang luar biasa dan perlu diapresiasi oleh kita semua, khususnya para pegiat literasi.

Baca Juga :  Menjaga Alam

Secara pribadi saya lumayan terkejut, karena ternyata lompatan literasi di lembaga ini di atas rata-rata lembaga lain. Sebagaimana juga yang disampaikan Ustad Syafi’ie, pembina literasi di Ponpes Darul Ihsan yang juga menjadi narasumber dalam kegiatan talkshow, bahwa apa yang diakukan oleh lembaga dengan mewajibkan santri/siswa untuk berkarya sebenarnya karena ada kebijakan dari dewan pengasuh yang mendukung secara totalitas terhadap program yang dilaksanakan lembaga. Bahkan ide awal dari kewajiban menulis buku itu berangkat dari kegelisahan pengasuh yang menginginkan ada ‘artefak’ literasi yang bisa dipersembahkan para santri/siswa untuk pondok pesantren sehingga para santri yunior akan mengikuti jejak senior-senior mereka dalam menulis dan berkarya.

Hal ini pula yang disampaikan salah satu alumni (Fawaidi), bahwa meskipun pada awalnya terasa sedikit melelahkan, tetapi, dorongan, motivasi dari lingkungan yang terus mengajak untuk bergumul dengan literasi pada akhirnya memberikan kenyamanan dalam berliterasi. Meskipun pada awalnya santri masih kebingungan dengan buku referensi karena keterbatasan buku yang ada di perpustakaan pesantren, namun, pesantren memberikan keleluasaan untuk mencari buku-buku di luar pesantren untuk kepentingan tulisan mereka. Tak sedikit santri yang mencoba mengakses buku ke berbagai perpustakaan di perguruan tinggi, khususnya yang ada di Sumenep. Fenomena inilah yang menjadi motivasi bagi para alumni sampai saat ini tetap memberikan support bagi para santri aktif untuk terus membudayakan literasi.

Baca Juga :  Menyambut Pemilu 2024 dan Melepas Ketergantungan Politik Uang

Dari sini, apa yang saya temui saat itu, ternyata berbanding terbalik dengan pengalaman saya dulu ketika menjadi pembimbing literasi di pondok. Kalau mereka para santri di Ponpes Darul Ihsan ini diberikan kebebasan untuk mencari buku referensi, sementara saya dulu begitu kesulitan untuk mendapatkan referensi berupa buku. Ketatnya aturan dari pengurus pondok untuk tidak membaca buku-buku selain kitab yang diajarkan di pesantren telah memberikan kegelisahan para santri yang mau menulis dan mencari buku referensi selain kitab kuning. Bahkan, karena keinginan yang kuat untuk membaca buku, ketika jam belajar, buku referensi itu dimasukkan dalam kitab kuning. Seolah-olah mereka aderres (belajar) kitab kuning, padahal yang dibaca adalah buku referensi untuk menulis artikel. Risikonya, ketika ketahuan pengurus pondok, maka ‘tamatlah’ riwayat buku itu karena akan disita pengurus dan tidak akan kembali ke santri.

Baca Juga :  Refleksi Hari Kesaktian Pancasila

Apa yang saya alami ini memiliki kesamaan kisah dengan cerita di film Perempuan Berkalung Sorban yang dirilis tahun 2009 silam. Kisah yang diangkat dari Novel “Perempuan Berkalung Sorban” karya Abidah El KHalieqy ini menceritakan ‘pemberontakan’ seorang perempuan (putri pengasuh pondok pesantren) untuk memperjuangkan kesetaraan bagi kaum perempuan melalui jalur ‘literasi’. Bagaimana santri yang ketahuan membaca buku selain kitab yang diajarkan di pesantren harus dikeluarkan dari pesantren. Jika pengalaman saya dulu kalau ketahuan pengurus, bukunya disita, tetapi kisah dalam film ini lebih ekstrem lagi: mereka dikaluarkan dari pesantren.

Terlepas dari adanya pro-kontra terhadap film ini, saya pribadi hanya mendedah persamaan pengalaman lietrasi saya di pesantren. Selebihnya tidak ada tendensi lain dari kisah saya ini. Untuk itu, stressing point yang ingin saya sampaikan, bahwa ternyata di pondok Pesantren Darul Ihsan ini, budaya membaca, menulis dan berkarya sudah mendarah daging. Ini adalah sebuah praktik baik literasi yang menginspirasi dan perlu dijadikan motivasi bagi saya pribadi, para pegiat literasi dan lembaga-lembaga pendidikan yang lain. Semoga!

 

Berita Terkait

Mengutamakan Implementasi
Kebodohan dan Ingin Diakui Tanpa Mengetahui
Hardiknas 2024: Momentum Memajukan Pendidikan
Bahasa sebagai Alat Komunikasi dan Identitas Budaya
Membaca Itu Kebutuhan
Manuver Taktis Surya Paloh, Prabowo & Jokowi Saling Intip…”
Bupati Haji Fauzi: Berpihak pada yang Lemah
Anies-Ganjar ke MK, Bidik Jokowi & Gibran

Berita Terkait

Minggu, 19 Mei 2024 - 12:00 WIB

Mengutamakan Implementasi

Kamis, 2 Mei 2024 - 21:01 WIB

Hardiknas 2024: Momentum Memajukan Pendidikan

Rabu, 1 Mei 2024 - 11:00 WIB

Bahasa sebagai Alat Komunikasi dan Identitas Budaya

Selasa, 30 April 2024 - 08:27 WIB

Membaca Itu Kebutuhan

Senin, 25 Maret 2024 - 04:16 WIB

Manuver Taktis Surya Paloh, Prabowo & Jokowi Saling Intip…”

Minggu, 24 Maret 2024 - 06:40 WIB

Bupati Haji Fauzi: Berpihak pada yang Lemah

Jumat, 22 Maret 2024 - 20:02 WIB

Anies-Ganjar ke MK, Bidik Jokowi & Gibran

Jumat, 8 Maret 2024 - 11:18 WIB

Peran Ganda Perempuan dalam Pencegahan Radikalisme Dini

Berita Terbaru

Inspirasi

Sejarah Hari Kebangkitan Nasional dan Relevansinya di Masa Kini

Senin, 20 Mei 2024 - 06:00 WIB

Shinta Faradina Shelmi (Foto: dokumen pribadi)

Opini

Mengutamakan Implementasi

Minggu, 19 Mei 2024 - 12:00 WIB