Pilkada 2024 dan Agenda Politik Kesejahteraan

Redaksi Nolesa

Kamis, 27 Juni 2024

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Oleh Rusydiyono*


Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) 2024 harus menjadi momentum penting dalam perjalanan demokrasi Indonesia.

Dalam konteks ini, Pilkada jangan hanya menjadi ajang pemilihan pemimpin daerah yang baru, tetapi juga harus menjadi momentum membangun demokrasi lokal secara keberlanjutan.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Agenda Politik Kesejahteraan

Seiring dengan itu, harapan masyarakat terhadap terwujudnya agenda politik kesejahteraan semakin tinggi.

Namun, di tengah optimisme tersebut, tantangan besar masih menghadang, terutama terkait dengan penyalahgunaan kekuasaan yang kerap terjadi di tingkat daerah.

Fenomena ini menjadi salah satu penghambat utama dalam realisasi agenda kesejahteraan yang dijanjikan oleh para kandidat dalam setiap kontestasi politik.

Pilkada 2024 diharapkan menjadi ajang pembuktian bagi para calon kepala daerah untuk menunjukkan komitmen mereka dalam meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

Berbagai program dan janji kampanye terkait kesejahteraan, seperti peningkatan akses pendidikan, kesehatan, dan ekonomi, selalu menjadi sorotan utama. Namun, sejarah Pilkada sebelumnya menunjukkan bahwa tidak semua janji tersebut terealisasi.

KKN dan Gagalnya Politik Kesejahteraan

Banyak faktor yang menyebabkan hal ini terjadi, salah satunya adalah penyalahgunaan kekuasaan oleh pejabat daerah yang terpilih.

Baca Juga :  Antara Khianat dan Strategi

Korupsi, kolusi, dan nepotisme (KKN) masih menjadi masalah serius yang mencederai kepercayaan publik terhadap pemerintah daerah.

Penyalahgunaan kekuasaan di tingkat daerah sering kali melibatkan penggunaan anggaran publik untuk kepentingan pribadi atau kelompok tertentu.

Hal itu berdampak langsung pada terhambatnya pelaksanaan program-program kesejahteraan yang seharusnya dinikmati oleh masyarakat luas.

Misalnya, anggaran yang seharusnya digunakan untuk pembangunan infrastruktur, seperti jalan, jembatan, dan fasilitas umum lainnya, sering kali diselewengkan untuk memperkaya diri sendiri atau kroni-kroninya.

Akibatnya, banyak daerah yang masih tertinggal dalam hal pembangunan infrastruktur dasar, yang pada akhirnya berdampak pada rendahnya kualitas hidup masyarakat di daerah tersebut.

Selain itu, masalah transparansi dan akuntabilitas dalam pengelolaan anggaran daerah juga menjadi perhatian utama.

Banyak kepala daerah yang tidak memberikan laporan keuangan yang jelas dan terbuka kepada publik, sehingga sulit bagi masyarakat untuk mengawasi penggunaan anggaran secara efektif.

Kurangnya transparansi ini membuka peluang bagi terjadinya praktik-praktik koruptif yang merugikan masyarakat.

Baca Juga :  Jadilah Bermanfaat dengan Membantu Memberantas Rokok Ilegal

Padahal, dalam sebuah pemerintahan yang demokratis, transparansi dan akuntabilitas adalah kunci utama untuk memastikan bahwa setiap kebijakan dan penggunaan anggaran benar-benar digunakan untuk kepentingan publik.

Pilkada 2024 harus kita jadikan momentum untuk memperbaiki berbagai kelemahan tersebut.

Masyarakat sebagai pemilih memiliki peran penting untuk lebih kritis dan selektif dalam memilih calon kepala daerah.

Pemilih harus memastikan bahwa kandidat yang mereka pilih memiliki rekam jejak yang bersih dan komitmen yang kuat terhadap pemberantasan korupsi.

Selain itu, masyarakat juga harus aktif terlibat dalam proses pengawasan setelah kepala daerah terpilih. Dengan demikian, penyalahgunaan kekuasaan dapat diminimalisir, dan program-program kesejahteraan dapat terlaksana dengan baik.

Di sisi lain, partai politik harus meninggalkan praktik pragmatisme yang sering kali mengutamakan kepentingan jangka pendek daripada kepentingan jangka panjang yang lebih besar bagi kesejahteraan masyarakat.

Seleksi yang ketat dan transparan dalam proses pencalonan kepala daerah sangat diperlukan untuk menghasilkan pemimpin-pemimpin daerah yang berkualitas.

Pilkada 2024 harus menjadi ajang bagi para calon kepala daerah untuk mempresentasikan visi dan misi mereka secara terbuka dan detail.

Baca Juga :  Event dan Pertumbuhan UMKM

Masyarakat perlu mengetahui secara jelas apa yang akan dilakukan oleh calon kepala daerah jika terpilih, termasuk bagaimana mereka akan mengatasi berbagai permasalahan yang ada, terutama yang terkait dengan kesejahteraan.

Pada akhirnya, Pilkada 2024 adalah sebuah ujian bagi semua pihak yang terlibat dalam proses demokrasi di Indonesia. Ini adalah kesempatan bagi masyarakat untuk memilih pemimpin yang benar-benar peduli dan berkomitmen terhadap kesejahteraan.

Pilkada 2024 harus menjadi titik balik bagi demokrasi lokal di Indonesia. Dengan pemilihan yang bersih dan transparan, serta komitmen yang kuat dari semua pihak untuk memberantas penyalahgunaan kekuasaan, maka harapan untuk mewujudkan kesejahteraan bagi seluruh rakyat Indonesia dapat tercapai.

Masyarakat harus tetap optimis dan terus berjuang untuk memastikan bahwa suara mereka dalam Pilkada 2024 benar-benar digunakan untuk memilih pemimpin yang dapat membawa perubahan positif dan meningkatkan kesejahteraan di daerah masing-masing.


*) Pimpinan Redaksi NOLESA.COM

Berita Terkait

Pilkada 2024: Waspada Politik Gentong Babi!
Pilkada 2024 dan Arah Desentralisasi
Pilkada 2024: Mendambakan Pemimpin Daerah yang Cinta Lingkungan
Menjadi Guru Masa Depan
Mengutamakan Implementasi
Kebodohan dan Ingin Diakui Tanpa Mengetahui
Hardiknas 2024: Momentum Memajukan Pendidikan
Bahasa sebagai Alat Komunikasi dan Identitas Budaya

Berita Terkait

Jumat, 28 Juni 2024 - 05:01 WIB

Pilkada 2024: Waspada Politik Gentong Babi!

Kamis, 27 Juni 2024 - 05:35 WIB

Pilkada 2024 dan Agenda Politik Kesejahteraan

Rabu, 26 Juni 2024 - 09:45 WIB

Pilkada 2024 dan Arah Desentralisasi

Selasa, 25 Juni 2024 - 10:09 WIB

Pilkada 2024: Mendambakan Pemimpin Daerah yang Cinta Lingkungan

Kamis, 13 Juni 2024 - 21:00 WIB

Menjadi Guru Masa Depan

Minggu, 19 Mei 2024 - 12:00 WIB

Mengutamakan Implementasi

Minggu, 19 Mei 2024 - 09:00 WIB

Kebodohan dan Ingin Diakui Tanpa Mengetahui

Kamis, 2 Mei 2024 - 21:01 WIB

Hardiknas 2024: Momentum Memajukan Pendidikan

Berita Terbaru

Sujono (Foto: dokumen pribadi)

Mimbar

Kenapa Kita Yakin Bahwa Anak-anak Itu Memberi Kebahagiaan?

Jumat, 12 Jul 2024 - 08:15 WIB

Mahasiswa Unija Sumenep gelar talkshow bahaya dan dampak kekerasan seksual, Kamis 11/7/2024 (Foto: istimewa)

Pendidikan

Aksi Mahasiswa Sumenep Antisipasi Kekerasan Seksual

Jumat, 12 Jul 2024 - 07:00 WIB

Mimbar

Prabowo-Gibran dan PR Menata Ulang Indonesia

Kamis, 11 Jul 2024 - 21:14 WIB