Kisah Sang Rasul: Sebuah Ekspresi Cinta yang Mendalam Sehingga Menyesakkan Dadanya

Redaksi Nolesa

Jumat, 21 Juni 2024

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Sujono (Foto: dokumen pribadi)

Sujono (Foto: dokumen pribadi)

Oleh Sujono

(Penulis lepas tinggal di perum satelit Sumenep)


Pada suatu pagi, seorang Sahabat dari kalangan Ansor menghadap baginda Rasulullah Saw, dalam keadaan yang sangat sedih.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Kemudian, Rasulullah Saw, menanyakan tentang keadaannya; Wahai sahabatku, mengapa kamu kelihatan sangat sedih sekali?

Seraya menahan isak tangis, lelaki Ansor itu berkata; Wahai Rasulullah, ada sesuatu yang mengganjal pikiranku sehingga menyesakkan dadaku!

Baca Juga :  Makna Gelar Haji bagi Orang Madura

Apa itu? tanya Rasulullah Saw, dengan penuh santun seraya menghibur.

Dengan raut wajah yang galau seraya menahan isak tangis, lelaki Anshar itu matur; Pada saat ini, setiap pagi aku dapat menghadap kepadamu, bercanda bersamamu, melihat keindahan wajahmu, dan duduk bersamamu. Tetapi kelak di akhirat, aku khawatir tidak lagi bisa bersamamu. Engkau berada di tempat yang lebih mulia dan lebih tinggi bersama para Nabi. Sedangkan kami, berada di tempat yang lebih rendah.

Baca Juga :  Setia kepada Konstitusi

Mendengar ungkapan tulusnya, Rasulullah terdiam, tertegun, tidak memberi jawaban sedikit pun. Tak lama sesaat, malaikat Jibril turun kepada Rasulullah Saw, sambil membacakan Wahyu; Dan barangsiapa yang menaati Allah dan Rasul-Nya, mereka itu akan bersama-sama dengan orang-orang yang dianugerahi nikmat oleh Allah; yaitu para Nabi, Shiddiqin, orang-orang yang mati Syahid, dan orang-orang yang Shaleh. Dan mereka itulah teman sebaik-baiknya. Yang demikian itu adalah karunia dari Allah, dan Allah cukup mengetahui. (QS: An-Nisaa: 69-70).

Baca Juga :  Selamat Hari Bhayangkara, Teruslah Berkiprah untuk Bangsa

Kawan…! Semoga Allah Subhanahu wa Ta’ala, menumbuhkan dan menyuburkan rasa cinta kepada-Nya dalam jiwa kita. Cinta kepada orang-orang yang mencintai-Nya. Dan cinta kepada segala amal yang menjadikan kita cinta kepada-Nya. Dan (Dia) pun cinta kepada kita. Amin..!

Berita Terkait

Kegagalan Data Sosial, Ironi Kesejahteraan Pamekasan
Ngampunglah Selagi Mampu
Mencermati Pembubaran Diri Jamaah Islamiyah
Kenapa Kita Yakin Bahwa Anak-anak Itu Memberi Kebahagiaan?
Prabowo-Gibran dan PR Menata Ulang Indonesia
Inilah Kisah Buhlul
Penerimaan Diri Merupakan Kemampuan Tertinggi Seorang Manusia
Memformulasikan Ulang Fungsi dan Kewenangan DPD

Berita Terkait

Minggu, 14 Juli 2024 - 08:30 WIB

Kegagalan Data Sosial, Ironi Kesejahteraan Pamekasan

Sabtu, 13 Juli 2024 - 21:46 WIB

Ngampunglah Selagi Mampu

Sabtu, 13 Juli 2024 - 05:30 WIB

Mencermati Pembubaran Diri Jamaah Islamiyah

Jumat, 12 Juli 2024 - 08:15 WIB

Kenapa Kita Yakin Bahwa Anak-anak Itu Memberi Kebahagiaan?

Kamis, 11 Juli 2024 - 21:14 WIB

Prabowo-Gibran dan PR Menata Ulang Indonesia

Jumat, 5 Juli 2024 - 08:00 WIB

Inilah Kisah Buhlul

Jumat, 28 Juni 2024 - 08:00 WIB

Penerimaan Diri Merupakan Kemampuan Tertinggi Seorang Manusia

Minggu, 23 Juni 2024 - 15:54 WIB

Memformulasikan Ulang Fungsi dan Kewenangan DPD

Berita Terbaru