HPN, Pilpres, dan Demokrasi Kita

Redaksi Nolesa

Jumat, 9 Februari 2024

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Oleh RUSYDIYONO*


Pemilihan Umum (Pemilu) merupakan salah satu momen penting dalam kehidupan demokrasi sebuah negara, termasuk di Indonesia.

Pemilu merupakan ajang di mana rakyat dapat secara langsung menentukan pemimpin serta wakilnya dalam memimpin negara. Tahun 2024 menjadi tahun yang menarik bagi Indonesia karena bukan hanya menjadi momentum untuk Pemilu, tetapi juga dipenuhi dengan peristiwa penting lainnya, seperti Hari Pers Nasional (HPN) dan Pilpres.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Dalam konteks demokrasi kita, kedua peristiwa ini memiliki dampak yang signifikan dalam membentuk arah dan karakter demokrasi di Indonesia.

Hari Pers Nasional (HPN) yang diperingati setiap tahunnya pada tanggal 9 Februari memiliki makna yang mendalam dalam mengapresiasi peran serta media massa dalam membangun demokrasi.

HPN 2024 menjadi momentum penting bagi para jurnalis dan media massa untuk merayakan dan merefleksikan peran mereka dalam membentuk opini publik dan mengawal kebijakan pemerintah.

Baca Juga :  Empat Pilar Perkawinan yang Harus Diperhatikan

Di tengah dinamika informasi yang semakin kompleks dengan munculnya media sosial dan platform digital, peran media massa menjadi semakin krusial dalam menyebarluaskan informasi yang akurat dan mengkritisi kebijakan pemerintah secara konstruktif.

HPN 2024 menjadi kesempatan bagi masyarakat untuk mengingat pentingnya kebebasan pers dalam menjaga keseimbangan kekuasaan dan memastikan akuntabilitas pemerintah.

Sementara itu, Pilpres 2024 menjadi puncak dari proses demokrasi di Indonesia. Pemilihan presiden dan wakil presiden secara langsung oleh rakyat menjadi salah satu bentuk kedaulatan rakyat yang paling mendasar.

Pilpres bukan hanya sekedar pesta demokrasi, tetapi juga ujian bagi kematangan demokrasi Indonesia. Pada Pilpres 2024, rakyat memiliki kesempatan untuk mengevaluasi kinerja pemerintah sebelumnya dan memilih pemimpin yang dianggap mampu membawa Indonesia menuju arah yang lebih baik.

Proses Pilpres yang adil, transparan, dan berintegritas menjadi kunci keberhasilan dalam menjaga stabilitas politik dan kepercayaan masyarakat terhadap institusi demokrasi.

Baca Juga :  Firli Bahuri, SBY, dan Anies Baswedan

Namun, dalam menjalankan proses demokrasi, tantangan-tantangan yang kompleks selalu mengintai. Salah satu tantangan utama dalam Pilpres 2024 adalah pengelolaan informasi dan penyebaran hoaks.

Dengan perkembangan teknologi informasi yang pesat, penyebaran informasi yang tidak benar atau hoaks dapat dengan mudah memengaruhi opini publik dan mengganggu proses demokrasi yang sehat.

Oleh karena itu, peran media massa dan lembaga pengawas pemilu seperti Komisi Pemilihan Umum (KPU) menjadi sangat penting dalam memastikan bahwa proses Pilpres berjalan dengan lancar dan adil.

Selain itu, tantangan lainnya adalah polarisasi politik yang semakin membesar. Perbedaan pendapat dalam politik adalah hal yang wajar dalam sebuah demokrasi, namun ketika perbedaan tersebut menjadi polarisasi yang ekstrim, dapat mengancam stabilitas politik dan sosial sebuah negara.

Pilpres 2024 menjadi ajang untuk menguji kedewasaan politik masyarakat dalam menghargai perbedaan pendapat dan memilih pemimpin berdasarkan visi, program, dan integritas, bukan sekedar karena afiliasi politik atau identitas kelompok.

Baca Juga :  Memaknai Protes Publik

Dalam konteks demokrasi kita, Pilpres 2024 juga menjadi momentum untuk mengevaluasi kualitas institusi demokrasi di Indonesia.

Kredibilitas lembaga-lembaga seperti KPU, Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu), dan Mahkamah Konstitusi (MK) akan diuji dalam menghadapi tantangan-tantangan kompleks selama proses Pilpres.

Kemampuan lembaga-lembaga tersebut dalam menjaga independensi, transparansi, dan keadilan menjadi kunci dalam menjamin integritas proses demokrasi di Indonesia.

Demokrasi bukan hanya tentang pemilihan pemimpin, tetapi juga tentang partisipasi aktif masyarakat dalam pengambilan keputusan, perlindungan hak asasi manusia, kebebasan berpendapat, dan pemberantasan korupsi.

Tantangan seperti ketimpangan sosial, ketidakadilan gender, dan perlambatan reformasi birokrasi juga menjadi bagian dari agenda demokrasi kita yang perlu terus diperjuangkan oleh insan pers. Dan, itulah yang sedang dan terus akan diperjuangkan oleh nolesa sebagai salah satu platform jurnalisme online.


*) Ketua Persatuan Wartawan Republik Indonesia (PWRI) Sumenep

Berita Terkait

Inilah Fase Keindahan Hidup Umat Manusia
Sudah Waktunya Madura Naik Level
Berebut Tiket Cawabup Fauzi
Sedekah Sebagai Bukti Iman
Indonesia Negara Bersama
Mahluk Tuhan Paling Dahsyat
Pertumbuhan Demokrasi dan Kritisisme Publik 
Mengapa Suara Ganjar Anjlok?

Berita Terkait

Jumat, 17 Mei 2024 - 10:07 WIB

Inilah Fase Keindahan Hidup Umat Manusia

Rabu, 15 Mei 2024 - 14:19 WIB

Sudah Waktunya Madura Naik Level

Selasa, 14 Mei 2024 - 18:41 WIB

Berebut Tiket Cawabup Fauzi

Jumat, 10 Mei 2024 - 08:17 WIB

Sedekah Sebagai Bukti Iman

Senin, 25 Maret 2024 - 04:23 WIB

Indonesia Negara Bersama

Rabu, 20 Maret 2024 - 07:02 WIB

Mahluk Tuhan Paling Dahsyat

Kamis, 22 Februari 2024 - 13:01 WIB

Pertumbuhan Demokrasi dan Kritisisme Publik 

Kamis, 15 Februari 2024 - 16:26 WIB

Mengapa Suara Ganjar Anjlok?

Berita Terbaru

Inspirasi

Sejarah Hari Kebangkitan Nasional dan Relevansinya di Masa Kini

Senin, 20 Mei 2024 - 06:00 WIB

Shinta Faradina Shelmi (Foto: dokumen pribadi)

Opini

Mengutamakan Implementasi

Minggu, 19 Mei 2024 - 12:00 WIB

Khoirus Safi' (Foto: dokumen pribadi)

Opini

Kebodohan dan Ingin Diakui Tanpa Mengetahui

Minggu, 19 Mei 2024 - 09:00 WIB