Tentang Machiavellianisme: Ideologi Politik Para Diktator?

Redaksi Nolesa

Jumat, 28 Juni 2024

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Politik, NOLESA.COM – Machiavellianisme, yang namanya diambil dari tokoh politik Italia Niccolò Machiavelli, adalah ideologi politik yang sering dikaitkan dengan praktik-praktik politik kekuasaan yang tidak bermoral dan cenderung manipulatif.

Machiavelli lahir pada tahun 1469 di Florence dan dikenal melalui karyanya yang paling terkenal, Il Principe (*Sang Pangeran*), yang ditulis pada tahun 1513.

Buku itu memberikan nasihat kepada para penguasa tentang cara mempertahankan kekuasaan dan memerintah secara efektif, melalui cara-cara yang kontroversial dan dianggap tidak etis.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Dalam Il Principe, Machiavelli menekankan pentingnya realisme politik, di mana pemimpin harus siap melakukan apa saja demi kepentingan negara, termasuk penipuan, kekerasan, dan pengkhianatan. Inilah yang menjadi dasar dari ideologi Machiavellianisme.

Secara esensial, Machiavellianisme menghalalkan segala cara untuk mencapai. Artinya, tindakan yang mungkin secara moral salah dapat dibenarkan jika hasilnya adalah untuk menjaga stabilitas politik atau keuntungan bagi negara.

Prinsip ini sering disalahartikan sebagai pembenaran untuk perilaku tiranik dan despotik. Namun, konteks historis menunjukkan bahwa pandangan Machiavelli lebih kompleks daripada sekadar mendukung kekejaman dan ketidakadilan dalam negara.

Baca Juga :  Gugat Syarat Calon Kepala Daerah Independen ke MK, Pemohon Tawarkan Ormas sebagai Pengganti KTP

Machiavelli hidup dalam periode kekacauan politik di Italia, dengan kota-kota negara yang sering terlibat dalam konflik kekuasaan.

Dalam situasi semacam itu, stabilitas dan keamanan menjadi prioritas utama, dan Machiavelli percaya bahwa pemimpin yang efektif harus pragmatis dan siap mengambil langkah-langkah politik.

Machiavellianisme sering dianggap sebagai ideologi para diktator karena banyak prinsip yang diungkapkan dalam Il Principe telah diadopsi oleh pemimpin otoriter sepanjang sejarah.

Misalnya, tokoh-tokoh seperti Napoleon Bonaparte, Joseph Stalin, dan Adolf Hitler dikenal menggunakan taktik manipulatif dan brutal untuk mempertahankan kekuasaan mereka, mencerminkan beberapa ajaran Machiavelli.

Mereka menerapkan strategi yang menekankan pada kekuatan militer, propaganda, dan eliminasi lawan politik untuk memastikan dominasi mereka.

Dalam banyak kasus, para pemimpin ini menggunakan retorika patriotik dan janji-janji kemakmuran untuk mendapatkan dukungan rakyat, sementara di belakang layar, mereka tidak ragu untuk menggunakan cara-cara kotor untuk mempertahankan kendali.

Baca Juga :  Kuda-kuda PKB Hadapi Pilkada Sumenep

Namun, penting untuk memahami bahwa Machiavelli sendiri tidak pernah menganjurkan kekejaman tanpa alasan. Dalam Il Principe, dia menekankan bahwa tindakan keras hanya boleh digunakan jika benar-benar diperlukan untuk mempertahankan ketertiban.

Dia juga menekankan bahwa pemimpin harus berusaha untuk dicintai dan dihormati, tetapi jika harus memilih, lebih baik ditakuti daripada dicintai.

Hal itu menunjukkan bahwa Machiavelli mengakui pentingnya dukungan publik, tetapi dia juga realistis tentang keterbatasan moral dalam politik.

Lebih dari sekadar pembenaran untuk kekuasaan absolut, Machiavellianisme juga menawarkan wawasan penting tentang sifat manusia dan dinamika politik. Machiavelli memiliki pandangan yang pesimis tentang sifat manusia, percaya bahwa orang cenderung egois, berubah-ubah, dan mudah terpengaruh oleh hasrat dan ambisi pribadi.

Oleh karena itu, seorang pemimpin yang bijaksana harus selalu waspada terhadap potensi pengkhianatan dan tidak bergantung sepenuhnya pada janji-janji atau loyalitas orang lain.

Baca Juga :  Pertanda Faisal Muhlis Bakal Digandeng PDIP di Pilkada Sumenep 2024 Makin Kuat

Prinsip ini menjadi landasan bagi banyak strategi politik modern, di mana kewaspadaan dan kecerdikan sering dianggap lebih penting daripada kejujuran dan kesetiaan.

Dalam konteks modern, Machiavellianisme sering kali dikritik karena dianggap mendorong amoralitas dan manipulasi dalam politik.

Namun, banyak pemikir politik juga mengakui bahwa beberapa ajaran Machiavelli tetap relevan, terutama dalam memahami kompleksitas dan ketidakpastian dunia politik.

Realisme politik yang Machiavelli tawarkan mengingatkan kita bahwa idealisme yang tidak disertai pragmatisme sering kali gagal menghadapi kenyataan yang keras.

Jadi, Machiavellianisme sebagai ideologi politik tidak hanya mengajarkan tentang seni dan strategi kekuasaan, tetapi juga memberikan refleksi mendalam tentang sifat manusia dan tantangan yang dihadapi oleh para pemimpin.

Meskipun sering disalahpahami dan disalahgunakan, prinsip-prinsip yang diuraikan oleh Machiavelli tetap menjadi bagian penting dari diskusi tentang etika dan praktik politik hingga hari ini.

Penulis : Lailur Rahman

Editor : Ahmad Farisi

Berita Terkait

Apa yang Dimaksud Hak Uji Materiil (HUM) di Mahkamah Agung?
PDIP, PKB, dan NasDem Masih Intens Komunikasi Siapkan Figur Bacagub Jatim
Perbedaan Uji Materiil dan Formil di MK
Bukan Bahas Koalisi, Sekretaris DPC PKB Sumenep Jelaskan Foto Bersama Pimpinan Parpol dengan Bupati H. Fauzi
Deklarasi Bacabup Sumenep Jadi Kado Spesial Harlah PKB ke-26, Ini Dia Sosoknya
Berikut 11 Bacakada di Jatim yang Telah Kantongi Surat Tugas DPP PDI Perjuangan
PKB Deklarasikan Bacabup Sumenep Awal Juli, Direktur Jong Sumekar: Itu Pepesan Kosong
Setelah PAN, H Achmad Fauzi Wongsojudo Dapat Dukungan dari PBB untuk Maju di Pilkada Sumenep

Berita Terkait

Rabu, 17 Juli 2024 - 17:17 WIB

Apa yang Dimaksud Hak Uji Materiil (HUM) di Mahkamah Agung?

Selasa, 16 Juli 2024 - 11:05 WIB

PDIP, PKB, dan NasDem Masih Intens Komunikasi Siapkan Figur Bacagub Jatim

Senin, 15 Juli 2024 - 20:24 WIB

Perbedaan Uji Materiil dan Formil di MK

Senin, 15 Juli 2024 - 14:35 WIB

Bukan Bahas Koalisi, Sekretaris DPC PKB Sumenep Jelaskan Foto Bersama Pimpinan Parpol dengan Bupati H. Fauzi

Kamis, 11 Juli 2024 - 14:55 WIB

Deklarasi Bacabup Sumenep Jadi Kado Spesial Harlah PKB ke-26, Ini Dia Sosoknya

Selasa, 9 Juli 2024 - 01:18 WIB

Berikut 11 Bacakada di Jatim yang Telah Kantongi Surat Tugas DPP PDI Perjuangan

Minggu, 7 Juli 2024 - 14:00 WIB

PKB Deklarasikan Bacabup Sumenep Awal Juli, Direktur Jong Sumekar: Itu Pepesan Kosong

Sabtu, 6 Juli 2024 - 14:00 WIB

Setelah PAN, H Achmad Fauzi Wongsojudo Dapat Dukungan dari PBB untuk Maju di Pilkada Sumenep

Berita Terbaru